Nuffnang Ads

Thursday, 20 October 2016

Rezeki vs Duit

Fb: Hajar Abdullah

Blurppp! Hanya bunyi balingan batu yang terdengar. Sekeliling semua senyap sepi.

-- Ehemm... Dari tadi baling batu, termenung jauh tengok sungai. Plus, you don't speak at all. Something is wrong?

Tersenyum pandang orang sebelah. Kembar aku sorang ni. Spoil daaa. Baru nak menikmati 7 petala alam yang indah belaka. Dah dia tanya, teringat pulak ada orang tanya bab rezeki. Maka...

--- Pernah tak rasa risau menyelebungi diri pasal rezeki saat bangun pagi? Especially moment lihat nombor dalam akaun bank makin kurang. Rezeki is uncertainty, not sure whether we can get it or not.

And everyday you thinking about it like crazy. Until it comes to the level, boleh tak aku takyah fikir langsung macam mana nak dapat duit untuk survive setiap hari? Still end up, nak tak nak kena pikiq juga kan?"

...

Sepi sejenak. Sudahnya, dia ambik gitar petik dua tiga note dan berhenti. Faham dah itu style dia sebelum jawab soalan. Ada bunyi, baru dapat ilham.

-- Depends to your definition. Rezeki tu maksudnya luas. Kita dapat lihat pemandangan cantik, satu rezeki. Hubungan kita satu famili penuh dengan kasih sayang, juga rezeki.

Rezeki is not equal to duit only. Stop measuring our own rezeki by looking how much money we have in the bank. Because money is the worst motivation in the world.

Just focus what we can do and what we have, itu juga rezeki yang luar biasa. So, back to the origin. Apa yang menyebabkan seseorang boleh resah tak tentu arah saat fikir tentang duit?

--- Sebab diri tak rapat dan hanya cari Allah bila susah?

-- Great answer. Bayangkan 7 000 juta manusia di dunia termasuk kita ingin tenang, banyak duit dan everything in heaven. Despite, life kita sekarang bukan begitu. We are struggling to get everything.

Sebabnya? Dunia adalah ujian, akhirat baru ganjaran. Tanya 3 soalan ini pada diri kita :
+ Adakah aku mahu duit yang banyak?
+ Nak duit lebih dari cukup atau cukup-cukup makan je?
+ Ingin duit atau rezeki?

Muka aku jadi blur. Cuba fahamkan ayat terakhirnya. Ingin duit atau rezeki? "Proceed."

-- Okay, kita fahamkan dulu apa maksud Tuhan. Tuhan ialah Maha terkaya ia atas segala sesuatu di mana semua makhluk bergantung kepada-Nya.

Itulah Allah SWT. Dia Ya Razzaq Maha pemberi rezeki, Ya Ghani Maha kaya dan Ya Mughni Maha pemberi kekayaan.

The question is berapa ramai orang yang percaya Allah miliki semua ciri di atas namun tak yakin Allah akan makbulkan apa sahaja yang diminta?

Sesetengah orang kata tak perlu jadi kaya. Itu terpulang kepada diri mereka. Tanya diri mengapa kita minta kekayaan? Sejujurnya diri nak apa? Jujur saja dengan Allah.

Mahu duit banyak? It is okay. Kerana kita ada pilihan melalui kekayaan untuk pilih yang terbaik dalam pendidikan, ilmu, haji, sedekah dan infaq harta di jalan Allah.

Duit adalah alat hidup, bukan matlamat hidup. Duit letaknya di tangan, bukan di hati.

Namun mengapa masih ada yang terkial-kial susah payah miliki banyak duit padahal selalu minta rezeki dari Allah dalam solat dan doa?

Sharing daripada Ustaz Syeikh Abdul Rahman : yang kita minta selama ini adalah rezeki bukan DUIT. Allah kabulkan apa yang kita minta. Kita nak rezeki, Dia bagi rezeki. Kita minta duit maka Dia beri duit.

Fahamkan ini : Duit adalah rezeki namun rezeki bukan duit. Kita tidak akan dapat duit yang banyak jika minta rezeki. Kerana sihat itu rezeki, berilmu itu rezeki, tenang itu rezeki dan apa-apa yang bermanfaat itu rezeki.

Nak tahu apa itu rezeki yang kita selalu minta dalam doa?

Kepala angguk saja. Makin menarik pulak topik yang dibicarakan.

-- Meaning rezeki sebenar yang kita sering inginkan ialah keperluan dan kesempurnaan hidup. Allah dah makbulkan pun. Apa yang kita perlukan untuk hidup?

Udara, makanan, pakaian, tempat tinggal, kenderaan dan emosi diri yang sejahtera.

Tidakkah itu semua dah Allah makbulkan? Jadi, siapa kata Allah tak kabulkan doa kita selama ni. Ya Allah, berikan aku rezeki yang melimpah-limpah. You already got it!

Still belum dapat duit yang banyak pun? Sebab kita tak doa secara fokus, jelas dan spesifik berapa banyak duit kita nak. Again remember this, rezeki bukan duit. Duit itu adalah salah satu rezeki kurniaan Allah.

Sekarang, faham dah?

Oh la la, aku jadi teruja. Segera ambil handphone, catit point penting. Dia sengih +  geleng kepala. Sebab faham peel aku macam mana.

Aku sambung taip, dia sambung buat lagu sambil memasing nikmati suasana ini. Huraiannya disambung dalam ebook ni >>> http://bit.ly/RahsiaDiManaRezeki. Di-publish atas permintaan. Kalau dop, takdenya nak tulis.

No comments:

Post a Comment