Nuffnang Ads

Wednesday, 19 October 2016

Rezeki kita bukan semua hak kita

Penghargaan: Penulis Asal Tuan Irfan Jani
Perkongsian FB: Tuan Ikram Al-Banjari

Bumi Sungai Petani sedikit basah sejak awal pagi itu. Setelah reda, aku menapak keluar mencari sesuatu yang boleh disarap.

Sepanjang langkahan kaki, kutoleh kiri dan kanan, tiada satu pun gerai makan halal yang dibuka, melainkan kedai bertulisan yang tak dapat kubaca.

Lalu pilihan terakhir, di hujung blok ada 7-11 jadi penyelamat. Syukur, dapatlah aku secawan kopi panas dan roti sepaket-dua.

Dengan penuh hati-hati, aku memegang cawan kopi panas sambil menapak pulang ke hotel, tempat inapku semalam. Di sana, sangkaku, ada muzik yang tenang buat peneman.

Sambil berjalan kaki, aku perhati di sudut jalan, eh ada ramai orang di situ.

Nampak kepul asap wap panas itu cukup jadi penarik orang di celah cuaca dingin begini. Oh, ada warung makan di sini. Roti prata. Baru perasan.

Hampir penuh kerusi dan mejanya kecuali di hujung ada dua kerusi berdepan tidak bertuan.

Dengan kopi yang masih panas di tangan, aku duduk tanpa segan, dan memesan. Roti bawang satu, dan roti telur, dua-dua dalam sepinggan.

Sambil asyik kunikmati rezki pagi itu, siapa sangka, ada rezki yang lebih besar buatku. Terima kasih buat anda yang masih sabar menunggu.

Selang 2-3 minit, seorang uncle, 50-an, segak kemas berkemeja, turut duduk di hadapanku.

"Teh tarik satu," pesan uncle itu.

Aku berbaju Melayu, dan dia berpakaian pejabat, itu bezanya kami.

Namun, dia membawa sebungkus nasi lemak sedang aku secawan kopi, inilah persamaan kami. Kami berdua bawa makanan dan minuman dari luar.

Tiada apa yang kami bualkan,.

Sampailah saat masing-masing bangkit tinggalkan kerusi, uncle ini memanggil pelayan,

"Kira sekali, tauke," sambil tunjukkan jarinya pada pingganku.

Aku tersipu-sipu. Rezki tak boleh ditolak, itu prinspku.

Tapi, ternyata fahamanku tentang rezki ada silapnya juga...

"Ok, ini pulak untuk nasi lemak saya dan kopi dia," uncle ini menambah jumlah bayaran pada pelayan.

Aku terkejut. Uncle ini bukan setakat bayar apa yang kami berdua pesan, tapi termasuk juga kopi aku dan nasi lemaknya yang tidak dipesan.

Dalam terpinga-pinga, pelayan pun ambil bayaran dari uncle.

Kami sama-sama berjalan keluar dari kedai, dan aku ambil peluang ini,

"Uncle, saja nak tanya. Kenapa bayarkan sekali kopi saya dan nasi lemak uncle?"

"Oh, nasi lemak saya dan kopi you tu, patutnya jadi rizki dia pagi ini. Tapi, sebab kita 'sulah' potong itu rizki, so kita kena gantilah."

Aku tertampar akalku. Penjelasan yang 'mengajar' sekali.

Kami berhenti di tempat keretanya bertapak.

Sebelum kami berpisah, sempat kutanyakan ini,

"Uncle, baguslah cara fikir macam tu. Mana uncle belajar?"

Sambil uncle buka pintu keretanya,

"Kita selalu masuk hotel five star, kita nampak situ ada tulis, 'Outside Food Not Allowed'. Di fast food dan restoran besar juga ada. Kita pun follow itu sign, sebab kita respect itu tuan kedai. Kita tahu itu sign, tujuan dia nak 'protect' rizki anak-anak buah dia."

"Kopi you, nasi lemak I, patutnya jadi rizki dia, tapi kita bawa dari luar. Kalau itu macam kedai besar pun kita mau jaga, ini warung gerai pun kita patut layan sama."

Ini suatu yang amat besar di dalam hidupku.

Saban hari, kita perjuangkan,
"Ini rezkiku."
"Ini mata pencarian kami."
"Jangan ganggu periuk nasi kami."

Tapi, tidak sesaat pun, walau semili-saat sekalipun, terlintas di hati kita, apakah pernah selama ini ada bahagian orang lain yang sedang kita pijak?

1) Kita biarkan meja tidak dilap sewaktu tinggalkan premis, kononnya nak bagi pelayan ada kerja, sedang kita tak tahu berapa cukupkah rehatnya dia semalaman?

2) Kita lepak berjam-jam di meja makan untuk urusan sia-sia, tapi perasankah kita, orang lain masih menanti meja, bukankah itu untung tuan kedai yang kita tangguhkan?

3) Kita berlama-lama sewaktu proses berjual-beli, hebatlah kita menguji skil penjual itu, sedangkan telah seharian penjual mengharap secubit nasi untuk disuapkan?

4) Kita merayu melutut saat meminjam, kemudian kita bangga tayangkan gembira, padahal tidak kita sedari yang beri pinjam itu berasnya juga dicatu?

Bilakah kali terakhir kita fikirkan rezeki orang lain yang telah kita tangguhkan?

Kita katakan, rezki manusia, masing-masing. Tapi, kita sendiri lupa, adakah kita juga menindas insan lain?

Bukannya soal berapa banyak yang telah masing-masing usahakan. Tetapi, sudah berapa banyakkah yang telah kita ambil dari orang lain, tanpa sengaja? Inilah persoalan dari jiwa seorang yang punyai iman.

“Dan Tuhan melahirkan kamu dari perut ibumu tanpa mengetahui apa-apa pun. Dan (kemudian) diberinya kamu pendengaran, penglihatan dan hati supaya kamu bersyukur – berterima kasih.” – (An-Nahl, 78)

Semoga, hati kita terus di'celik'kan oleh Allah, dan mata kita masih 'cekap' melihat perilaku kita sendiri.

p/s: Dituliskan kisah ini, oleh Tuan Al Irfan Jani. Diberi izin oleh beliau untuk diterbitkan di wall saya ini. Follow beliau untuk Tips Stori Inspiratif.

Ikram Al-Banjari
Saudagar Jalanan.

No comments:

Post a Comment